Jama’ah Sholat Ied Khusus Perempuan, Apakah Dibenarkan Syariat?

Jama’ah Sholat Ied Khusus Perempuan, Apakah Dibenarkan Syariat?

Jama’ah Ied Khusus Perempuan

Apakah Dibenarkan Syariat?

Oleh: Bahzar Wafi & Muhammad Rizky (Santri Frq. Kifayatul Akhyar P2FW)

 

 
   
 

Momen idul adha tak terasa akan menghampiri kata. Untuk menghidupkan idul adha ibadah, baru-baru sekelompok perempuan muda berencana mengadakan sebuah perkumpulan untuk melaksanakan rentetan shalat idul adha. Berbeda dengan biasanya, penyelenggaran kegiatan tersebut hanya diisi oleh kalangan Perempuan sendiri, baik imam shalatnya, khatibnya, maupun para makmumnya.

 

Kegiatan semacam ini apakah dapat dibenarkan syariat? Berikut ulasannya….

 

  1. Berangkat Shalat Ied

Poin pertama pada pembahasan yang kita kaji sekarang ialah hukum perempuan berangkat menuju lokasi pelaksanaan shalat id, dalam hal ini ulama berpendapat sebagai berikut:

Menurut Pendapat Syafiiyah

يستحب للنساء غير ذوات الهيئات حضور صلاة العيد. وأما ذوات الهيئات وهن اللواتي يشتهين لجمالهن فيكره حضورهن هذا هو المذهب والمنصوص وبه قطع الجمهور وحكي الرافعي وجها انه لا يستحب لهن الخروج بحال والصواب الاول وإذا خرجن استحب خروجهن في ثياب بذلة ولا يلبسن ما يشهرهن ويستحب أن يتنظفن بالماء ويكره لهن التطيب لما ذكرناه في باب صلاة الجماعة . هذا كله حكم العجائز اللواتى لا يشتهين ونحوهن. فاما الشابة وذات الجمال ومن تشتهي فيكره لهن الحضور لما في ذلك من خوف الفتنة عليهن وبهن

Disunnahkan menghadiri shalat Ied bagi perempuan yang tidak mempunyai sifat centil. Sedangkan perempuan yang mempunyai sifat centil dan akan menimbulkan syahwat itu dimakruhkan untuk mendatangi shalat Ied ini menurut qaul madzhab, yang dimanshush, dan dipastikan oleh mayoritas ulama’. Tapi, menurut Imam ar-Rofi’i itu tidak disunnahkan dalam keadaan apapun, namun pendapat yang benar ialah yang awal. Jika ingin mendatangi sholat Ied maka disunnahkan memakai pakaian biasa, tidak memakai pakaian nyentrik. Disunnahkan membersihkan diri hanya dengan air tapi jika dengan perkara yang wangi hukumnya makruh. Semua hukum ini berlaku pada perempuan yang sudah berusia (tua) yang tidak disyahwat dan semisalnya. Sedangkan perempuan muda rupawan dan orang yang menarik syahwat maka baginya makruh mendatangi jama’ah, karena akan memancing fitnah terhadap dirinya dan sebab dirinya” [al-Majmu’ Syarh al-Muhaddzab: V/9]

 

Menurut Pendapat Hanafiyah

أَجْمَعُوا على أَنَّهُ لَا يُرَخَّصُ لِلشَّوَابِّ مِنْهُنَّ الْخُرُوجُ في الْجُمُعَةِ وَالْعِيدَيْنِ وَشَيْءٍ من الصَّلَاةِ لِقَوْلِهِ تَعَالَى { وَقَرْنَ في بُيُوتِكُنَّ } وَالْأَمْرُ بِالْقَرَارِ نَهْيٌ عن الِانْتِقَالِ وَلِأَنَّ خُرُوجَهُنَّ سَبَبُ الْفِتْنَةِ بِلَا شَكٍّ وَالْفِتْنَةُ حَرَامٌ وما أَدَّى إلَى الْحَرَامِ فَهُوَ حَرَامٌ . وَأَمَّا الْعَجَائِزُ فَلَا خِلَافَ في أَنَّهُ يُرَخَّصُ لَهُنَّ الْخُرُوجُ في الْفَجْرِ وَالْمَغْرِبِ وَالْعِشَاءِ وَالْعِيدَيْنِ

Ulama’ sepakat bahwa tidak ada keringanan bagi perempuan untuk mendatangi shalat jum’at dan shalat Ied dan lain-lain, karena firman Allah “menetaplah kalian di rumah-rumah kalian”, perintah menetap membuktikan bahwa ada larangan untuk meninggalkan, karena keluarnya mereka akan menyebabkan fitnah, yang mana fitnah dihukumi haram, sehingga mendatangkan perkara haram juga haram. Sedangkan bagi perempuan yang berusia (tua) dalam masalah keluar pada waktu fajar, maghrib, isya’, dan mendatangi shalat Ied itu sudak tidak ada perkhilafan lagi (tentang kebolehannya).” [Badai’ as-Shanai’: I/278]

 

Menurut Pendapat Hanabilah

 فصل : ولا بأس بخروج النساء يوم العيد إلى المصلى وقال ابن حامد : يستحب ذلك - وقال القاضي : ظاهر كلام أحمد أن ذلك جائز غير مستحب وكرهه النخعي و يحيى الأنصاري وقالا : لا نعرف خروج المرأة في العيدين عندنا وكرهه سفيان و ابن المبارك ورخص أهل الرأي للمرأة الكبيرة وكرهوه للشابة لما في خروجهن من الفتنة

وقول عائشة رضي الله عنها : لو رأى رسول الله صلى الله عليه و سلم ما أحدث النساء لمنعهن المساجد كما منعت نساء بني إسرائيل وسنة رسول الله صلى الله عليه و سلم أحق أن تتبع وقول عائشة مختص بمن أحدث دون غيرها ولا شك بأن تلك يكره لها الخروج وإنما يستحب لهن الخروج غير متطيبات ولا يلبسن ثوب شهرة ولا زينة ويخرجن في ثياب البذلة

“Tidak ada bahaya (boleh) bagi wanita untuk menghadiri shalat ied di tempatnya. Ibnu Hamid berkata, “Hal tersebut disunahkan” - al-Qhadi mengatakan, “Secara dzohir yang dikatakan Imam Ahmad sungguh hal tersebut boleh; tidak sunah”. Imam an-Nakha’i dan Imam Yahya al-Anshori tidak menyukai hat tersebut, mereka berkata, “Kami belum pernah mengetahui keluarnya para wanita untuk mengerjakan shalat ied menurut kami”. Imam Sufyan dan Ibnu al-Mubarok juga tidak menyukai itu. Ahli Ra’yi membuat kemurahan untuk wanita yang tua, namun mereka kurang menyukai untuk gadis-gadis, karena hal tersebut merupakan fitnah.

Adapun ucapan Sayidah Aisyah R.A “Apabila rasulullah shallallahu alaihi wasallam melihat sesuatu hal yang baru dari wanita, maka akan mencegah mereka untuk datang ke masjid-masjid sebagaimana larangan kepada wanita-wanita bani israil. Adapun sunahnya rasulullah shallallahu alaihi wasallam lebih berhak untuk diikuti”. Ucapan Sayyidah Aisyah khusus perkara yang baru ada, tidak selainya dan tidak ada keraguan sedikitpun bahwasanya Sayyidah Aisyah tidak menyukai wanita yang keluar (shalat ied). Kesunnahan bagi mereka ketika keluar tanpa wewanginan, pakian nyentrik, dan tanpa perhiasan, harusnya menggunakan pakaian camping.” [al-Mughni: II/237]

 

Menurut Pendapat Malikiyah

( قَوْلُهُ وَجَازَ خُرُوجُ مُتَجَالَّةٍ ) أَيْ جَازَ جَوَازًا مَرْجُوحًا بِمَعْنَى أَنَّهُ خِلَافُ الْأَوْلَى قَالَ ابْنُ رُشْدٍ تَحْقِيقُ الْقَوْلِ فِي هَذِهِ الْمَسْأَلَةِ عِنْدِي أَنَّ النِّسَاءَ أَرْبَعٌ

 عَجُوزٌ انْقَطَعَتْ حَاجَةُ الرِّجَالِ مِنْهَا فَهَذِهِ كَالرَّجُلِ فَتَخْرُجُ لِلْمَسْجِدِ لِلْفَرْضِ وَلِمَجَالِسِ الذِّكْرِ وَالْعِلْمِ وَتَخْرُجُ لِلصَّحْرَاءِ لِلْعِيدَيْنِ وَالِاسْتِسْقَاءِ وَلِجِنَازَةِ أَهْلِهَا وَأَقَارِبِهَا وَلِقَضَاءِ حَوَائِجِهَا

وَمُتَجَالَّةٌ لَمْ تَنْقَطِعْ حَاجَةُ الرِّجَالِ مِنْهَا بِالْجُمْلَةِ فَهَذِهِ تَخْرُجُ لِلْمَسْجِدِ لِلْفَرَائِضِ وَمَجَالِسِ الْعِلْمِ وَالذِّكْرِ وَلَا تُكْثِرُ التَّرَدُّدَ فِي قَضَاءِ حَوَائِجِهَا أَيْ يُكْرَهُ لَهَا ذَلِكَ كَمَا قَالَهُ فِي الرِّوَايَةِ

وَشَابَّةٌ غَيْرُ فَارِهَةٍ فِي الشَّبَابِ وَالنَّجَابَةِ تَخْرُجُ لِلْمَسْجِدِ لِصَلَاةِ الْفَرْضِ جَمَاعَةً وَفِي جِنَازَةِ أَهْلِهَا وَأَقَارِبِهَا وَلَا تَخْرُجُ لِعِيدٍ وَلَا اسْتِسْقَاءٍ وَلَا لِمَجَالِسِ ذِكْرٍ أَوْ عِلْمٍ

وَشَابَّةٌ فَارِهَةٌ فِي الشَّبَابِ وَالنَّجَابَةِ فَهَذِهِ الِاخْتِيَارُ لَهَا أَنْ لَا تَخْرُجَ أَصْلًا ا هـ

وَظَاهِرُ كَلَامِ الْمُصَنِّفِ أَنَّ الْقِسْمَ الثَّانِيَ كَالْأَوَّلِ فِي الْحُكْمِ وَبِهِ صَرَّحَ أَبُو الْحَسَنِ فَقَالَ عِنْدَ قَوْلِ الْمُدَوَّنَةِ وَتَخْرُجُ الْمُتَجَالَّةُ إنْ أَحَبَّتْ مَا نَصُّهُ ظَاهِرُهُ انْقَطَعَتْ حَاجَةُ الرِّجَالِ مِنْهَا أَمْ لَا .

“(Ucapan mushanif, dan boleh keluar bagi wanita) artinya boleh dengan kebolehan yang lemah bermakna khilaful aula. Imam Ibnu Rusydi berkata “Kebenaran pendapat dalam permasalahan ini menurutku ialah, sungguh wanita itu ada empat:

(1) Wanita tua yang sudah tidak dibutuhkan laki-laki, yang seperti ini dihukumi seperti halnya laki-laki maka baginya boleh kemasjid untuk shalat fardhu kumpul-kumpul dzikir atau belajar dan boleh juga keluar kelapangan untuk shalat ied, istisqo, shalat jenazah keluarganya, kerabatnya, untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.

(2) Wanita bagus yang masih dilirik laki-laki secara utuh, yang seperti ini boleh keluar untuk ke masjid untuk shalat fardhu, kumpul-kumpul belajar dan dzikir dan tidak boleh terlalu sering bolak-balik untuk memenuhi kebutuhanya yakni makruh baginya untuk seperti itu selaras edengan yang disampaikan dalam Riwayat.

(3) Wanita muda yang tidak rupawan diantara lainnya dan daerah tersebut, maka boleh baginya keluar kemasjid untuk shalat fardhu jamaah, shalat jenazah keluarganya,kerabatnya dan baginya tidak boleh keluar untuk I’d,istisqho, kumpul-kumpul dzikir dan belajar.

(4) Wanita yang rupawan diantara lainnya dan daerah tersebut, maka pilihan baginya tidak boleh keluar sama sekali.

Dzahirnya dari pembahasan pembagian yang kedua itu seperti yang pertama dalam hukumnya, hal ini yang ditegaskan Abu Hasan, beliau berkata disamping pendapatnya kitab al-Mudawwanah, “Keluarnya wanita yang bagus jika menghendakinya (boleh)” pendapat secara dzohir tadi baik masih dilirik oleh laki-laki atau tidak.” [Hasiyah ad-Dusuqi ala as-Syarh al-Kabir: III/274]

 

  1. Jama’ah Shalat Ied

Poin Kedua pada pembahasan yang kita kaji sekarang ialah hukum jamaah shalat ienya seorang, dalam hal ini ulama berpendapat sebagai berikut:

 

Menurut Pendapat Syafi’iyah

قد ذكرنا ان مذهبنا استحبابها لهن قال الشيخ أبو حامد كل صلاة استحب للرجال الجماعة فيها استحب الجماعة فيها للنساء فريضة كانت أو نافلة وحكاه ابن المنذر عن عائشة وأم سلمة وعطاء والثوري والاوزاعي واحمد واسحق وابى ثور قال وقال سليمان بن يسار والحسن البصري ومالك لا تؤم المرأة أحدا في فرض ولا نفل قال وقال أصحاب الرأى يكره ويجزيهن قال وقال الشعبى والنخعي وقتادة تؤمهن في النفل دون الفرض

“Disebutkan sebelumnya bahwa dalam madzab kita (syafi’i), menganggap sunnahnya jamaah perempuan, Imam Abu Hamid berkata, “setiap jamaah yang isunnahkan bagi laki-laki juga disunnahkan bagi wanita, baik fardhu maupun sunah”. Imam Ibnu Mundzir mencirtakannya Aisyah ra dan Ummu Salamah ra, Imam Tsauri, Imam al-Auza’i, Imam Ahmad, Imam Ishaq, Imam Abi Tsaur, menyatakan, ”Sulaiman bin Yasir, Hasan al-Bashri, dan Imam Malik tidak memperbolehkan wanita menjadi imam sama sekali tidak dalam fardhu dan tidak pula dalam sunah”, kemudian berkata lagi “Pendapat Ashabur Ar-Ra’yi makruh dan dianggap mencukupi”, pendapat Imam as-Sya’bi, Imam an-Nakha’i “Wanita boleh menjadi imam dalam shalat sunah tidak fardhu.” [al-Majmu’ Syarh al-Muhaddzab: IV/199]

 

Menurut Pendapat Hanabilah

وَلَا تَصِحُّ إمَامَةُ خُنْثَى ب ( خَنَاثَى ) ، لِاحْتِمَالِ أَنْ يَكُونَ امْرَأَةً وَهُمْ رِجَالٌ ( مُطْلَقًا ) ، أَيْ : فِي فَرْضٍ أَوْ نَفْلٍ وَعُلِمَ مِنْهُ صِحَّةُ إمَامَةِ الْمَرْأَةِ وَالْخُنْثَى بِالنِّسَاءِ لِأَنَّ غَايَتَهُ أَنْ يَكُونَ امْرَأَةً وَإِمَامَتُهَا بِالنِّسَاءِ صَحِيحَةٌ ، لَكِنْ تَقِفُ الْمَرْأَةُ خَلْفَ الْخُنْثَى .

“Tidak sah mengimaminya seorang khutsa dengan (khuntsa), karena mungkin statusnya perempuan paahal laki-laki (secara mutlak), artinya dalam shalat farhu ataupun shalat sunnah. Dapat diketahui bahwa perempuan dan khuntsa sah untuk mengimami perempuan, karena pangkalnya bahwa perempuan diimami perempuan juga sah, akan tetapi perempuan berdiri di belakang khuntsa.” [Mathalib Uli an-Nuha: III/420]

 

Menurut Pendapat Malikiyah

وَالْمَعْنَى أَنَّهُ لَا تَصِحُّ إمَامَةُ الْمَرْأَةِ سَوَاءً أَمَّتْ رِجَالًا أَوْ نِسَاءً فِي فَرِيضَةٍ أَوْ نَافِلَةٍ .

“Adapun maknanya bahwa tidak sahnya seorang perempuan baik mengimami jamaah laki-laki ataupun perempuan, baik dalam shalat fardhu ataupun shalat sunnah.” [Syarh Khalil li al-Kharsyi: IV/388]

 

ولا تجوز إمامة الفاسق ولا المرأة ولا الصبي إلا في نافلة فتجوز دون المرأة ولا العبد في الجمعة

“Tidak diperbolehkan menjadikan imam dari orang fasik, perempuan, anak kecil, kecuali dalam shalat sunnah maka boleh. Tapi, tidak bagi perempuan dan budak, dalam shalat jum’at.” [at-Talqin: I/48]

 

لا تكون ‌المرأة إمامًا في فرض ولا نافلة لا لرجل ولا لنساء

“Perempuan itu tidak boleh menjadi imam baik dalam shalat farhu ataupun shalat sunnah, baik untuk makmum laki laki atau makmum perempuan.” [al-Maunah ala Madzhab ‘Alim al-Madinah: hlm. 251]

 

Menurut Pendapat Hanafiyyah

ويجوز اقتداء ‌المرأة بالمرأة لاستواء حالهما إلا أن صلاتهن فرادى أفضل لأن جماعتهن منسوخة

“Perempuan yang menjadi imamnya perempuan itu di perbolehkan karena sederajat, tapi tetap lebih utama shalat sendiri karena dalil jama’ahnya perempuan itu sudah dinaskh.” [Badai’ as-Shanai’: I/140]

 

  1. Khutbah Shalat Ied

Poin ketiga pada pembahasan yang kita kaji sekarang ialah hukum khutbahnya perempuan pada pelaksanaan shalat id bersama jamaah perempuan, dalam hal ini ulama berpendapat sebagai berikut:

 

Menurut Pendapat Syafiiyah

ويشترط كون الخطيب ذكرا أو كونه تصح إمامته للقوم - وشرط الذكورة جار في سائر الخطب.

“Disyaratkan bahwa seorang khatib (jum’at) itu harus laki-laki, ataupun orang yang sah untuk menjadi imamnya kaum – Adapun syarat laki-laki itu juga berlaku pada seluruh praktek khutbah”. [Hasiyah Qulyubi: I/322]

 

( قَوْلُهُ : وَلَا خُطْبَةَ لَهُ ) أَيْ وَلَا لِجَمَاعَةِ النِّسَاءِ إلَّا أَنْ يَخْطُبَ لَهُنَّ ذَكَرٌ فَلَوْ قَامَتْ وَاحِدَةٌ مِنْهُنَّ وَوَعَظَتْهُنَّ فَلَا بَأْسَ

“(Ucapan mushanif, tidak ada khutbah baginya) artinya dan bagi jama’ah perempuan kecuali orang yang khutbah tetap laki laki. Sehingga jika ada salah-seorang perempuan yang berdiri dari mereka hanya ingin menyampaikan nasehat (mau’idzoh) maka itu di perbolehkan.” [Tuhfat al-Muhtaj: X/131]

 

 ( قَوْلُهُ : لَمْ يُعْتَدَّ بِهَا ) يَقْتَضِي أَنَّهَا تَحْرُمُ  لِأَنَّهُ مُتَعَاطٍ عِبَادَةً فَاسِدَةً كَالْأَذَانِ قَبْلَ الْوَقْتِ وَنُوزِعَ فِي التَّحْرِيمِ إذَا قَصَدَ الْخُطْبَةَ ز ي

“(Ucapan mushanfi, tidak dianggap) itu menuntut bahwa khutbahnya perempuan itu haram karena melakukan ibadah fasidah, seperti halnya adzan sebelum waktunya. Namun keharaman ini ditentang (diarahkan) jika dia bertujuan khutbah, menurut Imam az-Zayadi.” [Hasiyah al-Bujairami ala al-Manhaj: IV/248]

 

Menurut Pendapat Malikiyah

 

ومن ‌صفات الخطيب أن ‌يخطب بحضرة الجماعة. قال ابن القصار: وليس لمالك نص في الإِمام ‌يخطب وحده دون من تنعقد بهم الجمعة

“Termasuk syarat khatib ialah khutbah dilaksanakan di tengah jamaah. Ibnu al-Qashar bekata, “Tidak ada nash dari Imam Malik dalam imam yang harus khutbah sendiri, selain khatib harus dari orang yang menjadikan shalat jumat sah.” [Syarh at-Talqin: I/984]

 

وَالْمَعْنَى أَنَّهُ لَا تَصِحُّ إمَامَةُ الْمَرْأَةِ سَوَاءً أَمَّتْ رِجَالًا أَوْ نِسَاءً فِي فَرِيضَةٍ أَوْ نَافِلَةٍ .

“Adapun maknanya bahwa tidak sahnya seorang perempuan baik mengimami jamaah laki-laki ataupun perempuan, baik dalam shalat fardhu ataupun shalat sunnah.” [Syarh Khalil li al-Kharsyi: IV/388]

 

Menurut Pendapat Hanabilah

( مِنْ شُرُوطِهِمَا ) أَيْ الْخُطْبَتَيْن -  ( وَأَنْ يَصِحَّ أَنْ يُؤَمَّ فِيهَا ) أَيْ الْجُمُعَةِ فَلَا تَصِحُّ خُطْبَةُ مَنْ لَا تَجِبُ عَلَيْهِ بِنَفْسِهِ كَعَبْدٍ وَمُسَافِرٍ وَلَوْ أَقَامَ لِعِلْمٍ أَوْ شَغْلٍ بِلَا اسْتِيطَانٍ لِمَا تَقَدَّمَ

“(Termasuk syarat-syarat khutbah) artinya dua khutbah ialah – (khatib harusberupa seseorang yang sah dijadikan sebagai imam) artinya imam jumat, maka tidak sah khutbahnya seseorang yang tidak diwajibkan shalat jumat seperti budak, dan musafir, walaupun bermukim karena ilmu atau pekerjaan tanpa mustauthin karena yang telah disebutkan.” [Syarh Muntaha al-Iradat: II/303]

 

فَائِدَةٌ: خُطْبَةُ الْعِيدَيْنِ فِي أَحْكَامِهَا كَخُطْبَةِ الْجُمُعَةِ فِي أَحْكَامِهَا غَيْرُ التَّكْبِيرِ مَعَ الْخَطِيبِ، وَهَذَا الْمَذْهَبُ نَصَّ عَلَيْهِ قَالَ فِي الْفُرُوعِ، وَالرِّعَايَتَيْنِ: عَلَى الْأَصَحِّ

Faidah: khutbah dua hari raya dalam hukum-hukumnya itu sama seperti khutbah jumat dalam hukum-hukumnya, selain takbir bersama khatib. Hal ini merupakan pendapat al-Madzhab yang telah dinashkan, disebutkan dalam kitab al-Duru’ dan ar-Riayatain, menurut pendapat al-Ashah”. [al-Inshaf: II/429]

 

Pada poin ketiga ini meskipun ada celah untuk memperbolehkan khatib dari seorang preempuan pada pelaksanaan shalat ied dengan tidak dituju sebagai khutbah ied, atau hanya sekedar sebagai mauidhah saja. Akan tetapi bisa menjadi, haram bila berampak merubah pemahaman orang awam bahwa praktek tersebut disyariatkan.

 

Dalam kitab Bughyatul Mustarsyidin [hlm. 136] diterangkan:

تباح الجماعة في نحو الوتر والتسبيح فلا كراهة في ذلك ولا ثواب  - هذا إذا لم يقترن بذلك محذور ، كنحو إيذاء أو اعتقاد العامة مشروعية الجماعة وإلا فلا ثواب بل يحرم ويمنع منها.

“Diperbolehkan melakukan jamaah semisal shalat witir shalat tasbih, maka hukumnya tidak makruh juga tidak mendapat pahala – hal ini apabila tidak menimbulkan bahaya, seperti menyakiti orang lain atau menimbulkan keyakinan orang awam bahwa hal tersebut disyariatkan untuk berjamaah. Sehingga apabila tidak demikian, maka tidak mendapat pahala, bahkan haram untuk dilakukan juga harus dicegah.”

 

Kesimpulan

Dari keterangan diatas bisa kita ambil kesimpulan bahwa, hukum penyelenggaraan shalat ied khusus perempuan, mulai dari keberangkatan, pelaksanaan jamaah, dan menunjuk imam dari seorang perempuan, maka hal-hal ini pada dasarnya boleh dilakukan, meskipun terjadi khilafiyah antar ulama.

 

Sedangkan, menunjuk khatib dari seorang perempuan pada dasarnya hukumnya haram dan tidak dianggap. Kecuali apabila khutbah yang dimaksud ialah sekedar mauidhah saja dan tidak berdampak menimbulkan asumsi publik bahwa praktek tersebut disyariatkan, maka hukumnya boleh-boleh saja, tapi tidak mendapat pahala sunnah khutbah ied.


Wallahu a’lam bisshawab

Sekian, semoga bermanfaat…..

Bagikan :

Komentar


Hasanul In'am
Hasanul In'am
16 Jun 2024 08:45 AM
Alhamdulillah sangat membantu sekali untuk kehidupan di masyarakat sekarang, terimakasih admin
Fauzan
Fauzan
16 Jun 2024 09:52 AM
Untuk membedakan kuthbah dan mauidhoh, yg saat ini kutbah isinya juga mauidhoh, bila namanya mauidhoh tapi yg dibaca seperti kutbah apakah boleh

Tambahkan Komentar Baru

 Komentar Anda berhasil dikirim. Terima kasih!   segarkan
Kesalahan: Silakan coba lagi